Memahami Pemikiran Bourdieu : Penangkapan Jerinx, Contoh Kekerasan Simbolik - YUK BACA Memahami Pemikiran Bourdieu : Penangkapan Jerinx, Contoh Kekerasan Simbolik | YUK BACA

$hide=home

$type=sticky$count=4$show=home$d=hide$cat=hide$a=hide$rdm=hide$cm=hide

Memahami Pemikiran Bourdieu : Penangkapan Jerinx, Contoh Kekerasan Simbolik

Pierre Bourdieu. Kekerasan Simbolik dalam pengertiannya adalah sebuah model dominasi kultural dan sosial yang berlangsung secara tidak sadar.

Memahami Pemikiran Bourdieu : Penangkapan Jerinx, Contoh Kekerasan Simbolik
Sosiologi Info -Bourdieu menggunakan  istilah kekerasan  simbolik, kuasa simbolik, dominasi  simbolik, untuk  merujuk  hal  yang  sama. Yuk simak ulasan berikut ini, sebagai contoh kekerasan simbolik.
"Tuan, yang harus disalahkan adalah seluruh inteligensia (para cendikiawan). Ketika mereka masih mahasiswa, mereka adalah orang-orang yang baik dan jujur, dipundak mereka terletak pengharapan kita. Mereka adalah masa depan, tetapi begitu mereka memperoleh posisi dan kehidupan bebas mandiri, maka pengharapan kita dan masa depan itu berubah menjadi asap, dan filter yang tinggal hanyalah para doktor yang memiliki villanya sendiri, penjabat yang rakus, dan insiyur yang tidak jujur," Anthon Chekhov.

Penangkapan Jerinx sebagai tersangka. Drummer Superman Is Dead (SID) I Gede Ari Astina, yang lebih terkenal dengan nama Jerinx, ditetapkan sebagai tersangka.

Jerinx ditetapkan sebagai tersangka oleh Polda Riau, Rabu, 12 Agustus 2020. Penetapan itu atas kasus pencemaran nama baik dan ujaran kebencian terhadap Ikatan Dokter Indonesia (IDI).

Jerinx yang mengunggah postingan di akun instagramnya @jrxsid, 13 Juli 2020. Isi dalam postingan itu, Jerinx mengatakan, IDI merupakan kacung dari organisasi kesehatan dunia (WHO). 

Polisi menjerat Jerinx dengan menggunakan Pasal 28 Ayat 2 UU ITE. Kawan-kawan bisa membaca beritanya dibawah ini :

https://www.cnnindonesia.com/nasional/20200812145140-12-534937/jadi-tersangka-idi-kacung-who-jerinx-langsung-ditahan

https://tirto.id/polda-bali-tetapkan-jerinx-sid-tersangka-dan-ditahan-20-hari-fXp4

https://news.detik.com/berita/d-5130161/melihat-lagi-postingan-idi-kacung-who-yang-antar-jerinx-ke-tahanan 

Penangkapan Jerinx menjadi tersangka, yang membuat saya juga kaget membaca berita itu. Jerinx yang menyampaikan kritikannya kepada IDI, malah dianggap mencemarkan nama baik dan telah melakukan ujaran kebencian.

Dari kasus diatas, kita bisa mengaitkannya dengan pemikiran Bourdieu, yaitu perspektif kekerasan simbolik. 

Apa sih itu kekerasan simbolik ? Ya, memang masih sangat asing bagi kita mendengar kata-kata kekerasan simbolik. 

Saya hanya akan mengulas secara singkat saja, agar kita semakin sadar, bahwa kekerasan sekarang ini tidak hanya melalui fisik, melainkan cara-cara halus bisa dilakukan penguasa. Yuk simak ulasannya.

Bunyi Pasal 28 ayat (2) UU ITE adalah sebagai berikut :
-Setiap Orang dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).-
Memahami Pemikiran Bourdieu : Penangkapan Jerinx, Contoh Kekerasan Simbolik
Sekilas memahami pemikiran Pierre Bourdieu. Praktik kekerasan simbolik menciptakan mekanisme sosial yang bersifat objektif, dimana mereka yang dikuasai menerima begitu saja.

Praktik ini memanfaatkan simbol yang ada untuk memenuhi fungsi politiknya, yaitu kehendak untuk berkuasa.

Dengan memanfaatkan simbol yang ada itu, kekerasan simbolik tidak hanya diterapkan melalui bahasa, tetapi diterapkan sedemikian rupa sehingga walau praktik dominasi itu dipahami secara salah.
Namun, ia diakui (recognized) sebagai sesuatu yang sah (legitimate).

Konsep kekerasan simbolik (symbolicviolence) milik Pierre Bourdieu berangkat dari pemikiran  adanya  struktur  kelas  dalam  formasi  sosial  masyarakat.

Itu merupakan seperangkat  jaringan  yang  secara  sistematis  berhubungan  satu-sama  lain  dan  menentukan distribusi  budaya  dan  modal  ekonomi.

Kekerasan  Simbolik dalam  pengertiannya  adalah    sebuah  model  dominasi  kultural  dan  sosial yang  berlangsung secara  tidak  sadar.

Dalam  kehidupan  masyarakat  yang  meliputi  tindakan diskriminasi  terhadap  kelompok/ras/suku/gender  tertentu.

Bourdieu menggunakan  istilah kekerasan  simbolik, kuasa simbolik, dominasi  simbolik, untuk  merujuk  hal  yang  sama. 

Bourdieu merumuskan  pengertian  ketiganya sebagai  kuasa  untuk  menentukan  instrument-instrumen   pengetahuan   dan   ekspresi   kenyataan   sosial   secara   semena, tapi   yang kesemenaannya  tidak  disadari.

Inilah  kuasa  simbolik  merupakan  kuasa  untuk merubah  dan  menciptakan  realitas, yakni  mengubah  dan  menciptakannya  sebagai  diakui  dan dikenali secara absah. Bourdieu mengakui, kuasa  simbolik  barada  pada  bahasa.

Praktik sosial yang digunakan serta mekanisme objektif melalui hukum maupun peraturan yang ada, membuat dominasi simbolik semakin kokoh.

Masyarakat pun tanpa sadar mengikuti dominasi simbolik yang sudah mendarah daging sebagai hal yang umum dan wajar.

Coba kita sama-sama memahami kasus ini. Jerinx tidaklah orang pertama yang mengalami penjeratan pasal Pasal 28 ayat (2) UU ITE. 

Jika dibiarkan, pasal ini akan merongrong demokrasi kita sebagaimana kebebasan berpendapat.  Kamu bisa membaca di sini beberapa fenomena dibawah ini :

https://icjr.or.id/tren-penggunaan-pasal-28-ayat-2-ite-terkait-penyebar-kebencian-berbasis-sara-akan-meningkat/

https://beritagar.id/artikel/telatah/menakar-makna-antar-golongan-dalam-pasal-28-2-uu-ite

https://www.hukumonline.com/klinik/detail/ulasan/lt4fb9207f1726f/interprestasi-pasal-28-ayat-2-undang-undang-no-11-tahun-2008-tentang-informasi-transaksi-elektronik/ 

Jerinx, secara substansi mengkritik Ikatan Dokter Indonesia (IDI), sebagai sebuah organisasi yang menangui para profesi dokter di Indonesia.

Dalam hal ini, Jerinx tidak menyampaikan ujaran kebencian kepada personal dokternya, Ia menyampaikan kritik kepada IDI nya.

Yang kemudian, Jerinx dijadikan tersangka atas kasus ujaran kebencian dalam Pasal 28 ayat (2) UU ITE. Hasil penetapan tersangka ini memang membuat sebagian orang kaget, apalagi para pendukung Jerinx. 

Kebebasan berpendapat yang menjadi jaminan dan telah di atur dalam undang-undang seakan tak berjalan sebagaimana mestinya.

Oleh karena itu, menurut pandangan Bourdieu, bahasa dan simbol yang digunakan dalam pasal-pasal yang tertuang dalam undang-undang tersebut. Coba kita telaah dengan baik.

Bunyi Pasal 28 ayat (2) UU ITE adalah sebagai berikut :
Setiap Orang dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

Apakah, Jerinx menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan, tidak. Dalam tataran ini, kritikan yang disampaikan Jerinx sah-sah saja, karena yang melakukan penilaian tersebut masyarakat yang mendengarkan atau membaca kritikan Jerinx.

Kalau kita lihat dari awal Jerinx yang begitu keras mengkritik, masyarakat juga meresponnya biasa saja, tidak ada perpecahan dan membuat permusuhan maupun kebencian.

Nah, disini lah kita melihat adanya kekerasan simbolik yang dilakukan oleh pemerintah. Perlu kita ingat, bahwa kekerasan bahasa dan simbol-simbol yang digunakan menjadi bagian dari pengaruh simbolik.

Melalui kebijakan, peraturan, dan undang-undang, yang disana ada simbol-simbol dan bahasa secara halus mendominasi, serta membuat masyarakat tak berdaya akan aturan tersebut.

Ujung-ujungnya masyarakat mengikuti dominasi itu sebagai sebuah proses yang wajar. Pada akhirnya, masyarakat tunduk pada dominasi simbolik.

Nah, itulah ulasan singkatnya. Menurut kamu bagaimana, apakah ada pendapat, silahkan komentar !

*intelegensia /inteligénsia/ n kaum cerdik pandai; para cendekiawan (https://kbbi.web.id/intelegensia)

Sumber referensi bacaan :
Jurnal :
Doksa, Kekerasan Simbolik dan Habitus yang
Ditumpangi dalam Konstruksi Kebudayaan
di Dewan Kesenian Jakarta
Oleh
Zurmailis dan Faruk
Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Andalas
Kampus unand Limau manih, Padang,
surel: lilik_sastra@yahoo.co.id
Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Gadjah Mada Yogyakarta
Kampus Bulak Sumur Yogyakarta,
surel: farukfaruk7676@gmail.com

https://core.ac.uk/reader/11731990

Sumber foto Jerinx : https://www.instagram.com/p/CB760LjBjs-/

COMMENTS

https://www.sosiologi.info/2020/07/jasa-content-placement-dan-sponsored.html

Name

Event Figur jasa Kampus NarasiTalks Politik Sosiologi Teori terpojok Tokoh Sosiologi Vlog
false
ltr
item
YUK BACA: Memahami Pemikiran Bourdieu : Penangkapan Jerinx, Contoh Kekerasan Simbolik
Memahami Pemikiran Bourdieu : Penangkapan Jerinx, Contoh Kekerasan Simbolik
Pierre Bourdieu. Kekerasan Simbolik dalam pengertiannya adalah sebuah model dominasi kultural dan sosial yang berlangsung secara tidak sadar.
https://1.bp.blogspot.com/-_apTocG-sVc/XzT6v-cxyAI/AAAAAAAAEFE/V5Gb16MQ7UQNBe1iC0HrSovZdBKa5qLEQCLcBGAsYHQ/s1600/Memahami%2BPemikiran%2BBourdieu%2BPenangkapan%2BJerinx%252C%2BContoh%2BKekerasan%2BSimbolik%2B1.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-_apTocG-sVc/XzT6v-cxyAI/AAAAAAAAEFE/V5Gb16MQ7UQNBe1iC0HrSovZdBKa5qLEQCLcBGAsYHQ/s72-c/Memahami%2BPemikiran%2BBourdieu%2BPenangkapan%2BJerinx%252C%2BContoh%2BKekerasan%2BSimbolik%2B1.jpg
YUK BACA
https://www.sosiologi.info/2020/08/memahami-pemikiran-bourdieu-penangkapan-jerinx-kekerasan-simbolik.html
https://www.sosiologi.info/
https://www.sosiologi.info/
https://www.sosiologi.info/2020/08/memahami-pemikiran-bourdieu-penangkapan-jerinx-kekerasan-simbolik.html
true
4630843262196508504
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All SUDAH BACA INI ? YUK BACA TOPIK ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy